My Wedding Dream

Ehem! *benerin peci*

Kali ini saya mau share tentang my wedding dream. ceileh. Ini adalah salah satu tema dari Kominfo Writing Challange.

Kalo ditanya tentang wedding dream saya sih sederhana. Ya kaya gini lah kira-kira

Tapi karena kalo outdoor cukup susah karena takut hujan. Kan gak seru ya tiba-tiba hujan gitu. Terus kita harus sedia payung gitu buat para tamu? Selain itu, gak ada pantai yang cukup bagus di Surabaya buat pesat pernikahan. Akhirnya niat ini saya urungkan.

Saya lebih memilih untuk nikah di tempat saya bertemu sama calon. Amin. Di ITS. Itung-itung napak tilas gitu. *napak tilas jare*. Ya Graha ITS is the best choice. Tapi syukur-syukur di jurusan. :). Akadnya di Manarul Ilmi. Btw katanya kalo alumni nikah di Graha dapet diskon. Semoga beneran.

Kalo masalah hiburan, saya pengennya ya dari temen-temen aja lah. Selain buat bantuin usaha temen, siapa tahu dapet diskon. Keluarga calon juga suka main piano.

Undangannya pake tukarcincin.com. Kalo undangan offlinenya pake Mighty Man punyanya Ian(bagus banget). Pengennya ngundang keluarga pastinya, temen-temen kerja, temen-temen sekolah, temen-temen main dan temen-temen lainnya.

Kalo masalah adat saya sih gak terlalu mengikat ya. Yang penting calon saya pake kerudung. Makeup gak usah bagus-bagus amat asalkan gak jelek-jelek amat. Bagusnya pas ketemu saya aja hehehehe.

Masalah tanggal sih asal jangan Desember lah ya. Kerjaan lagi banyak-banyaknya. Dan kalo bisa tanggal muda supaya pas banget habis gajian dan biar banyak yang dateng. Temen-temen yang jauh pun juga bisa dateng. Lebih pas lagi pas ramadhan biar gak perlu ongkos catering. Yang terakhir becanda sih.

Kalo hanimun belum kepikiran sih sekarang. Terserah kalian aja mau ngado paket hanimun kemana. Ngode nih ceritanya. #haha.

Menikah menurut saya adalah lebih kepada penyerahan tanggung jawab. Bagaimana saya sebagai seorang lelaki memikul tanggung jawab dunia akhirat. Bukan buat saya aja. Tapi buat istri dan anak-anak saya nantinya. Jadi ya kalo bayangin pestanya yang terlalu berlebihan saya kok jadi gimana gitu ya.

Yang penting mah akad terus jebret. hahaha. Udah.

Yak mungkin itu aja ya dari saya. Semoga saya segera merealisasikannya hehehe. Tapi yang perlu diingat bahwa kebahagiaan menikah bukan dilihat dari pestanya. Tapi dilihat dari bagaimana hidup setelah pernikahan. Kalo hidup semakin menjadi positif maka bisa dibilang itu bahwa ia telah berhasil menikah. Melengkapi apa yang belum lengkap. Seperti nabi adam yang mencari tulang rusuknya.

Selamat menikah teman-teman. 🙂

Comments

comments

satriahelmy

Blogger

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *