Angkat Saja Dagingnya

Sekitar liburan natal kemarin saya pulang ke Surabaya. Dan Ibu saya menyadari bahwa ada sebuah benjolan di bagian gusi saya. Kelihatan banget apalagi kalo saya lagi mangap. Awalnya saya kira gak kenapa-napa. Tapi lama kelamaan kok tambah besar dan berdarah kalo lagi sikat gigi.

Berharap itu sebuah nanah yang nantinya matang dan bakalan pecah tapi ternyata tidak demikian. Malah semakin keras dan besar.

Lalu saya gugling. Apa sih ini. Ternyata itu adalah sebuah polip. Bisa dibilang daging tumbuh. Tepatnya di atas gusi. Sebenernya gak sakit, cuma dari hasil googling saya, kalo gak diangkat nanti bakalan tambah besar. Terus kalo pengen diangkat, harus cabut gigi.

Karena gak mau nantinya bakal ompong, akhirnya saya ke R.S Siloam.

Di Siloam saya dapet dokter Gabrielly. Dan benar saja, langsung diangkat. Sempet ngeri karena dokternya udah nyalain bor dan pisau. Sepertinya beneran bakalan dibedah. Dan akhirnya dibedah. Oiya, sebelumnya dibius. Tapi saya masih dalam keadaan sadar.

Dalam keadaan sadar ini malah yang bikin aneh. Kamu jadi tahu kalo dokternya sedang bertindak di mulutmu. Suara bor nyaring banget terdengar. Terus pisaunya masuk mulut. Bener-bener gak kerasa. Tapi sangat awkward. Bayangin kalo perut kamu disilet tapi kamu gak kerasa. Sangat awkward.

Setelah selesai saya dikasih resep. Katanya berupa salep dan pereda nyeri. Dokternya langsung bilang.

“Mas nanti kalo biusnya habis bakalan sakit. Jadi setelah ini langsung makan, terus minum antinyerinya”.

“Oke dok” jawabku.

Lalu dengan cepat saya pergi ke apotik. Di sana saya dikasih resep terus harus bayar di kasir.

Di kasir ini bencana dimulai.

Saya ngasih resep ke kasir. Kasirmya langsung sibuk dengan komputernya. Seperti menginput sesuatu ke komputer. Mimik mbak kasirnya berubah jadi aneh dan langsung nelpon. Ternyata dia lagi nelpon Admedika, jasa asuransi yang saya pakai.

Mbak kasir bicara cukup lama di telepon. Intinya data saya ditolak oleh sistem.

“Mbak ini kok gak bisa nginput? Kok ketolak terus ya?”

Oke. Beberapa menit mulai tahan. Tapi beberapa menit kemudian, kaya ada rasa sakit di gusi saya. Saya lalu ingat bahwa tadi ada efek obat bius. Dan sekarang obat biusnya mau habis.

Mbaknya masih sibuk nyari cara.

Gusi saya semakin sakit

Mbaknya masih sibuk nelpon Admedika.

Sakitnya langsung ke kepala. Sampai saya sedikit teriak kecil “ARGHHHH”. Tangan saya juga langsung mengepal karena kesakitan.

Rasanya persis kaya kamu sunat. Ketika disobek emang gak sakit. Tapi kalo biusnya habis. Sakitnya naudzubillah.

Mbaknya masih sibuk nelpon sambil ngotak-atik komputernya.

Saya gak tahan, dan bilang. “Yaudah mbak saya bayar aja gimana?”

Dan mbaknya menjelaskan kalo ternyata bisa dibayar dulu sama pasien nanti diganti soalnya sistemnya lagi error. Dalam hati saya bilang “KENAPA GAK DARITADI MBAK :(“….

Akhirnya saya bayar dan langsung menuju ke tempat obat dan ngambil obat. Karena udah sakit, saya langsung ke alfamidi beli roti dan minum obat. Sakitnya berangsur-angsur menghilang. Alhamdulillah.

Oke mungkin itu tadi cerita saya ketika ngangkat polip di Rumah Sakit. Semoga kamu gak kaya gini. Minggu depannya saya harus kontrol dan melakukan scaling.

Comments

comments

satriahelmy

Blogger

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *